Site icon Berita Burung

Review Diablo Immortal

Review Diablo Immortal

Hallo sahabat beritaburung, sudah pada dengar belum nih ada games baru dari Diablo Immortal.

Jari-jari saya akan sakit sepanjang beberapa jam sesudah bermain Diablo Immortal; tangan saya belum habiskan beberapa waktu mendekap di handphone saya dengan langkah ini sepanjang tahun. Lepas dari merasa sakit yang dialami tangan saya yang menua sepanjang beberapa hari awal saya dengan Immortal, itu sebanding dengan kesenangan yang saya punyai. Gameplay pokok tindakan/RPG smash dan loot membuat peralihan hebat ke mobile karena kontrol responsive yang direncanakan untuk permainan portabel dan kepatuhan pada panorama dan suara waralaba. Dengan facelift mobile ini datang mode free-to-play yang mayoritas bisa menghindar pengeluaran uang, tapi bagian-bagian tertentu dari mode monetisasinya mencemari games ini. Ini menyebalkan, karena game ini tawarkan pengalaman yang kuat.

Immortal berasa seperti games Diablo kekinian secara tematis dan estetis, dan kerap mengingati saya pada versus mobile Diablo 3. Pilih antara enam kelas yang ada – Barbarian, Wizard, Demon Hunter, Necromancer, Crusader, atau Monk – Anda selekasnya cari pecahan Worldstone yang remuk, warisan penting dari games awalnya. Walau Immortal terjadi di dalam 20 tahun di antara kejadian Diablo 2 dan Diablo 3, ceritanya secara mengagetkan masak dengan pengetahuan yang menakutkan. Iblis namanya Skarn mempunyai tujuan untuk isi kekosongan kemampuan yang masih ada sesudah Diablo dan Baal jatuh, mengakibatkan semakin banyak kerusuhan untuk sektor Sanctuary yang tak pernah damai. Watak classic seperti Deckard Caine kembali, sementara muka baru seperti Jin dan Rayek meluaskan cerita Diablo yang telah mapan secara saya menghargai.

Bermain Diablo Immortal ialah hal yang membahagiakan; kontrol sentuh yang intuitif dan responsive ialah beberapa yang terbaik yang sempat saya pakai dalam games mobile, terkecuali beberapa permasalahan kecil. Ketrampilan bisa dilaksanakan dengan sentuh sekitaran tombol virtual dan mengincar dengan sapuan ibu jemari saya. Mengeluarkan bola api atau terjang watak Anda jadi segerombolan iblis dengan langkah ini berasa hebat. Tetapi, masih tetap ada ruangan untuk kenaikan dalam pendeteksian pukulan untuk beberapa gempuran jarak jauh yang melenceng saat ada pas target, mengakibatkan beberapa peristiwa frustasi dalam panasnya pertarungan.

Berpetualang disekitaran zone Sanctuary mengutarakan pemain lain bertanding dengan monster, menunjukkan jika Immortal pada intinya ialah MMO.

Sementara opsi design ini mempertaruhkan angkatan random tradisionil peta dunia, saya makin menyenangi begitu hidup tiap zone berasa dengan beberapa orang riil yang isi tempat itu.

Immortal banyak memiliki langkah untuk bergerombol sama orang lain. Itu terhitung 8-pemain Warbands untuk regu yang kuat bersama Klan 100-pemain yang semakin besar yang bisa memperlihatkan kesetiaan mereka ke pihak PvP yang dikenali sebagai Dewa dan Bayang-bayang. Saya sukai kumpulkan group untuk jalankan ruangan bawah tanah empat pemain yang diminta terlebih dulu atau bahkan juga bekerja bersama dengan seorang secara cepat untuk bersihkan anugerah tempat dan menuntaskan beberapa penelusuran di Battle Pass.

Sebagai games gratis buat dimainkan, Diablo Immortal mempunyai beberapa pilihan monetisasi. Dalam pengalaman saya, Anda bisa mainkan sebagian besar faktor permainan tanpa bayar sepeser juga, dan saya menghargakan hal tersebut. Ticket pertarungan premium (terpasangkan dengan track hadiah gratis) dan kosmetik yang dipasarkan di toko adalah pengeluaran yang tidak begitu mengusik, diterapkan dengan tidak berasa eksploitatif. Tetapi, yang mencemaskan ialah poin tertentu benar-benar terbatas untuk pemain free-to-play tapi ada dengan ongkos uang betulan. Simbol ini memberi permata legendaris dengan rangking bintang faktor dan statistik yang paling memberikan keuntungan perubahan permainan akhir. Bukan hanya simbol khusus ini benar-benar susah didapatkan untuk pemain yang tidak bayar, tapi peluang permata berkualitas tinggi jatuh bahkan juga saat Anda habiskan uang banyak membuat sisi dari mekanisme permainan gratis ini memuakkan. Menimbang begitu saya suka dengan mayoritas faktor lain dari Diablo Immortal, mekanisme monetisasi yang ada sekarang ini benar-benar menyebalkan dan betul-betul mencemari apa yang sebetulnya sebagai pengalaman luar biasa.

Saya cari pengalaman Diablo yang signifikan buat dimainkan di handphone saya dengan Immortal, dan kerap capai bar itu. Walau saya tidak menyaksikan diri saya masuk jauh ke permainan akhir terkecuali Blizzard menuntaskan permasalahan dengan permata legendaris, saya masih merencanakan untuk habiskan beberapa jam di Diablo Immortal, meratakan watak setiap kelas dan bermain sampai tangan saya sakit.

Exit mobile version