Site icon Berita Burung

Raksasa media sosial Facebook telah melihat pengguna aktif harian (DAU)

Raksasa media sosial Facebook telah melihat pengguna aktif harian (DAU)

Raksasa media sosial Facebook telah melihat pengguna aktif harian (DAU) turun untuk pertama kalinya dalam 18 tahun sejarahnya.

Perusahaan induk Facebook, Meta Networks, mengatakan DAU turun menjadi 1,929 miliar dalam tiga bulan hingga akhir Desember, dibandingkan dengan 1,930 miliar pada kuartal sebelumnya.

Perusahaan juga memperingatkan perlambatan pertumbuhan pendapatan dalam menghadapi persaingan dari saingan seperti TikTok dan YouTube, sementara pengiklan juga memotong pengeluaran.

Saham Meta atau facebook ini merosot

Saham Meta atau facebook ini merosot lebih dari 20% dalam perdagangan setelah jam kerja di New York.

Penurunan harga saham Meta menghapus sekitar $200 miliar (£147,5 miliar) dari nilai pasar saham perusahaan.

Saham di platform media sosial lainnya, termasuk Twitter, Snap dan Pinterest, juga turun tajam dalam perdagangan yang diperpanjang.Kepala eksekutif Mark Zuckerberg mengatakan pertumbuhan penjualan perusahaan telah dirugikan karena audiens, terutama pengguna yang lebih muda, telah pergi ke saingan.

Meta, yang memiliki platform periklanan digital terbesar kedua di dunia setelah Google, juga mengatakan telah terkena perubahan privasi pada sistem operasi Apple.

Dampak Instagram terhadap Facebook

Perubahan telah mempersulit merek untuk menargetkan dan mengukur iklan mereka di Facebook dan Instagram dan dapat berdampak “di urutan $ 10 miliar” untuk tahun ini, menurut kepala keuangan Meta Dave Wehner.

Total pendapatan Meta, yang sebagian besar berasal dari penjualan iklan, naik menjadi $33,67 miliar pada periode tersebut, mengalahkan prediksi pasar.

baca juga : jim fish

Ini juga memperkirakan pendapatan antara $27 miliar hingga $29 miliar untuk kuartal berikutnya, yang lebih rendah dari perkiraan analis.

Sementara perusahaan telah melakukan investasi sendiri dalam video untuk bersaing dengan TikTok – yang dimiliki oleh raksasa teknologi Cina ByteDance – itu menghasilkan lebih sedikit uang dari penawaran tersebut daripada umpan Facebook dan Instagram tradisional.

Facebook mengubah namanya menjadi Meta dalam rebranding besar
Kasus meta monopoli diberikan lampu hijau di AS
Zuckerberg mengatakan dia yakin investasi dalam video dan realitas virtual akan terbayar, seperti taruhan sebelumnya pada iklan seluler dan cerita Instagram.

Tapi, dia mencatat, perusahaan tidak harus bersaing dengan saingan utama selama pergeseran strategi sebelumnya.

“Tim melakukan eksekusi dengan cukup baik dan produk berkembang sangat cepat,” katanya. “Hal yang agak unik di sini adalah bahwa TikTok sudah menjadi pesaing yang sangat besar dan juga terus tumbuh dengan kecepatan yang cukup cepat.”
Meta berkurang?

Facebook selalu menjadi platform yang tumbuh

Untuk setiap kuartal dalam keberadaannya, angka-angka global berada dalam satu arah.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, pertumbuhan terhenti di Eropa dan AS. Itu ditutupi oleh peningkatan pengguna dari seluruh dunia.

Facebook tidak begitu populer di kalangan anak muda seperti dulu. Menurut pengakuannya sendiri, TikTok merugikan bisnis.

Tapi ada alasan lain juga yang membuat investor khawatir tentang Meta.

Meta mengubah namanya karena ingin fokus pada Metaverse. Tapi Meta masih jauh dari membangun Metaverse, itu adalah mimpi pipa saat ini.

Alih-alih, ia memompa miliaran dolar untuk mencoba membuatnya – semua karena Mark Zuckerberg berpikir ada selera untuk itu – risiko besar.

Mungkin jawaban untuk masalah langsung Meta adalah membeli TikTok? Nah, regulator AS tidak akan pernah mengizinkannya karena undang-undang anti-persaingan.

Dan Facebook sekarang dilihat oleh banyak orang di Silicon Valley sebagai merek beracun. Ini jelas bukan tempat yang keren untuk bekerja dengan cara yang sama seperti yang dikatakan sepuluh tahun lalu.

Itu membuat menarik bakat lebih sulit.

Meta memiliki beberapa masalah serius ke depan. Tonggak sejarah ini bisa jadi hanya permulaan.

Exit mobile version