China memproduksi lebih banyak batu bara tahun 2022

China memproduksi lebih banyak batu bara daripada tahun lalu karena pembangkit listriknya berjuang untuk memenuhi permintaan listrik, merusak rencana untuk mengekang emisi karbon.
Sementara lonjakan produksi membantu mengendalikan krisis listrik, harga batu bara merangkak naik lagi tahun ini di tengah ekspektasi bahwa China akan membutuhkan lebih banyak bahan bakar fosil untuk mendukung pemulihan ekonominya.
Produksi batubara mencapai rekor 4,07 miliar metrik ton tahun lalu, naik 4,7% dari 2020, menurut data yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional China awal pekan ini. Impor batu bara juga naik tahun lalu, ke level tertinggi sejak 2013.

batubara
China sudah menjadi produsen dan konsumen batubara terbesar di dunia, tetapi rekor produksinya patut dicatat mengingat bahwa hanya setahun yang lalu negara itu menggembar-gemborkan langkah-langkah agresif yang dimaksudkan untuk secara serius mengekang emisinya.
Pada bulan September 2020, Presiden China Xi Jinping menyatakan bahwa negara itu akan menjadi netral karbon pada tahun 2060, dan pemerintahnya mengambil langkah drastis pada paruh pertama tahun 2021 untuk mewujudkannya – termasuk menutup ratusan tambang batu bara.
Ambisi tersebut – yang telah diduga oleh para analis akan sulit dicapai, terutama ketika ekonomi China pulih – ditantang oleh krisis listrik tahun lalu, karena pasokan batu bara turun tajam. Negara ini mencatat kekurangan listrik yang meluas, termasuk pemadaman listrik rumah tangga. Pabrik-pabrik juga terpaksa memangkas produksi, yang menyebabkan terganggunya rantai pasokan.
Ekonomi China tumbuh 8,1% pada tahun 2021, tetapi pertumbuhannya melambat
Ekonomi China tumbuh 8,1% pada tahun 2021, tetapi pertumbuhannya melambat
Untuk meredakan krisis, China memerintahkan tambang untuk meningkatkan produksi batu bara musim gugur lalu. Pada bulan Desember, produksi telah melonjak lebih dari 7% dari tahun sebelumnya ke tertinggi bulanan sepanjang masa sebesar 385 juta metrik ton, statistik terbaru menunjukkan. Itu juga kenaikan bulan ketiga berturut-turut.
Bahkan Xi telah melunakkan nadanya sedikit tentang emisi karbon, menunjukkan bahwa para pemimpin China memahami tantangan dari target mereka.
“Puncak karbon dan netralitas karbon tidak dapat diwujudkan dalam semalam,” kata Xi Senin dalam pidato online di Forum Ekonomi Dunia. “Melalui langkah-langkah yang solid dan mantap, China akan mengejar penurunan bertahap energi tradisional dalam rangka menemukan substitusi yang dapat diandalkan dalam energi baru.”
Sementara itu, harga di China untuk batubara termal — yang terutama digunakan untuk menghasilkan listrik dan menyediakan pemanas — telah melonjak lebih tinggi dalam beberapa hari terakhir. Batubara termal berjangka melonjak hampir 7% pada hari Rabu menjadi sekitar 775 yuan ($ 122) per metrik ton, menurut Zhengzhou Commodity Exchange. Kontrak telah melonjak 13% sepanjang tahun ini.
China mengharapkan konsumsi listriknya “untuk melanjutkan pertumbuhannya yang cepat pada tahun 2022,” kata Li Yunqing, seorang pejabat di Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional, pada konferensi pers pada hari Selasa di Beijing. Konsumsi pada tahun 2021 sudah kuat, meningkat 10,3% dari tahun 2020, menurut statistik pemerintah.
Nafsu makan dunia yang tak terpuaskan akan listrik menyebabkan bencana iklim
Selera dunia yang tak terpuaskan untuk listrik sedang menyiapkan bencana iklim
Analis dari Guotai Junan Securities, bank investasi besar China, mengaitkan kenaikan harga batu bara pada Januari sebagian karena larangan ekspor batu bara baru-baru ini dari Indonesia. China telah mengimpor lebih banyak batu bara dari negara Asia Tenggara itu untuk memenuhi permintaan domestiknya, terutama setelah dilaporkan membatasi impor dari Australia pada akhir 2020.
Analis Guotai Junan memperkirakan permintaan batu bara akan tetap kuat tahun ini, karena China perlu menstabilkan pertumbuhan ekonomi, dan tenaga batu bara sangat penting untuk rencana itu, menurut laporan penelitian pada hari Selasa.
Pembuat kebijakan China telah memperjelas bahwa memastikan stabilitas adalah prioritas utama pada tahun 2022 dan berjanji untuk mengambil langkah-langkah proaktif untuk mendukung pertumbuhan. Awal pekan ini, China melaporkan PDB-nya tumbuh 8,1% pada tahun 2021, melampaui target pemerintah sendiri. Tetapi pertumbuhan melambat menjadi setengah dari kecepatan itu pada kuartal terakhir, dan mungkin tidak meningkat banyak tahun ini, menurut beberapa ekonom.
Pemimpin Partai Komunis China yang berkuasa mengatakan bulan lalu bahwa mereka akan memprioritaskan investasi di bidang infrastruktur pada 2022 untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, karena proyek semacam itu dapat menciptakan lebih banyak pekerjaan. Tetapi pekerjaan seperti itu sangat bergantung pada bahan bakar fosil.